Search

my random thoughts

about anything

Month

April 2009

axioo-your anxioous partner (email tembusan ke axiooworld.com, surat pembaca detik.com n kompas.com, blm termasuk note di fb n blog2 lainnya :D)

Notebook saya, Centaur NS, sejak hari Rabu 15 Apr suka tiba2 hang (freeze). Hingga hari Kamis terjadi hingga 4 kali. Saya sempat konsultasi dengan seorang teman yg mengerti notebook, dan dia curiga ada error di hardisk. Jumat, saya bawa ke IT Clinic Mangga Dua Square. Di sana saya mengemukakan, kemungkinan masalah di hardisk dan saya juga sudah menyatakan saya sudah back up semua data. Password dan no tlp juga lengkap saya berikan. Senin, 20 apr, saya telepon, katanya tidak ada masalah dengan sparepart, disarankan untuk install ulang windows. Selasa, 21 apr, saya ambil kembali laptop, dan saya in-ul sendiri windows (ASLI) di kantor. Belum selesai in-ul, laptop saya kembali hang. Saya pun tlp ke IT CLinic M2S, dan bcr langsung dgn teknisi yg menangani laptop saya, namanya Pudji. Ketika saya tanyakan, dia malah menyalahkan karena saya in-ul pake hdd sendiri, ga pake hdd mereka. Harusnya pake hdd mereka, dan dy tidak brani format ulang karena takut data2 saya masih ada di hd. (nomor tlp saya kan tercantum jelas di form, knp tidak telepon untuk konfirmasi?! dan lagian saya udah kasih tau data sudah backup ke CS). Lalu (note: dia address saya: kamu, secara pribadi sapaan ini kurang sopan buat saya), dia baru bilang, kemungkinan ini hd. Lha ini lucu sekali, sejak Sabtu laptop saya sudah di-running di sana, Senin dia bisa ambil kesimpulan ini windows, knp sekarang tau2 baru bilang hd? Lagian dari awal saya udah menyatakan kecurigaan saya soal hd. Saya sendiri sudah spare waktu, ga langsung ambil hari Senin itu juga begitu dibilang gak ada masalah di sparepart. Ternyata akhirnya saya tahu, mas Pudji ini banyak kerjaan, tapi ya mbok tolong jangan asal ngomong dan asal lewat dong tes-nya, orang kan butuh buat kerja. Saya pake axioo juga krn rekomendasi teman, rasanya jadi menyesal nih! Belum lagi kalo emg harus ganti hd,belum tentu ada stok (80 GB), padahal saya masih masa garansi, logikanya mestinya masih disediain dong? Please axioo, koreksi attitude teknisi Anda, jangan berani2 menyatakan diri sebagai top 5 brand PC di Indo tapi punya tenaga kerja yang sama sekali tidak top seperti ini. Terima kasih untuk perhatiannya.

Advertisements

si first love itu

Jadi… kurang lebih tahun ’96, yah, 13 tahun yang lalu (gosh, jadul banget gak sih), g deket banget dengan satu cowok, waktu itu masih SMP kelas 2. Nah, si cowok ini tadinya anak baru waktu kelas 1 SMP. Hanya gara-gara g tanya-tanya si anak baru namanya siapa, langsung nyebar satu angkatan gosip kalo gua suka ma dia. Bujet deh, nama aja gak tahu… Tapi must admit, g emang suka begitu pandangan pertama, haha… Bukan suka gimana, tapi udah tertarik gitu. Jadi kebayang gak, kira-kira 1 tahun g & co ini (oke, katakanlah si Mr. X), saling hina-hinaan padahal gak kenal satu sama lain, cuma karena gak mau digosipin. Naik ke kelas 2, berkat keusilan temen baek g, kita akhirnya officially kenalan, dan langsung deket banget. Temen-temen sekolahan seneng bukan maen. Asli, kita jadi langsung akrab gitu, kayaknya setahun kemaren gak pernah terjadi. G berapa kali maen ke rumah dia dan kenalan dengan ortunya yang ramah. Mm, gak tau juga sih sebenernya bisa dibilang jadian apa gak, yang pasti kita tau sama tau deh (hiks, jadi inget semua kenangan dulu T.T). Sayangnya, baru seumur jagung, hubungan kita harus berakhir karena kebodohan g. Dan yang lebih disayangkan, kita ‘putus’ dengan gak baek-baek, sempet hubungannya membaik, tapi jadi runyam lagi. Selepas dari g, Mr. X mulai kelihatan bandel, dia bahkan sempet jadian dengan satu cewek ‘nakal’, duh waktu itu sedih banget deh. Kita diem-dieman sampeeee… kelas 3 SMU. Mau gak mau deh, ya namanya juga udah tahun terakhir, g mengulurkan tangan untuk perdamaian. Dia menyambutnya, meskipun mungkin dengan setengah hati. Butuh 6 tahun untuk benar-benar menghapus dia dari hatiku. But maybe it’s too soon???

Kenapa??? Karenaaa….

kurang lebih 2 tahun yang lalu, g dapet nomor hp Mr X dari bokap dia, yang g tau nomornya dari bokap g, hehe. Lantas berbekal nekat, mengingat respon dia yang kurang menggembirakan di waktu terakhir ketemu, g mengirimkan pesan singkat. Yang dibalas dengan telepon. Cihuy, hehe. Ya, kita cukup sering sms-an, telpon juga. Dia cerita kalo dia udah mo merit, tapi tau-tau dibatalin. Wah, g sibuk menghibur dia waktu itu.

NAH, kebayang dong kagetnya waktu g denger dari temen g kalo Mr. X ternyata udah merit sama Mrs. X, yang notabene temen g juga. Haah… But honestly, g gak cemburu or apa ya… udah tau juga gak bakal bisa bareng lagi, tapi kenapa dia gak tell the truth ya? Jadi g coba sms si Mr X, dan gak dibales, hingga saat ini. G sms ga dibales, telpon ga diangkat. Add dia di fb udah 2 x ga direspon.

G malah sekarang kontekannya ma istrinya, lewat fb. Dan demi ngeliat foto Mrs X dan anak mereka yang super lucu, g jadi sedih. Gak tau sedih karena ini lho anak first love g, atau karena iri… mereka punya keluarga kecil yang tampak bahagia? Gak tau… tapi si Mr. X masih membisu sampai sekarang. Talk to me, would you? You can be sure, I don’t expect more than that from you.. I’ve already got the best one for me… Talk to me?

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.