Akhirnya, setelah berbulan-bulan lelah dengan ketidakpastian, hari ini menjadi putusan final.

Si Mbak berhenti. Resmi. Kelar. Selesai.

Sedih ada, mengingat dia udah bantuin kita selama 5 tahun lebih. Kerjanya bagus, rajin, gak neko-neko, gak banyak cingcong. Dengan catatan beberapa bulan terakhir mulai terjadi perubahan. Well, sebenarnya sudah dimulai kurang lebih sejak 2 tahun yang lalu, ketika dia (dengan beraninya/memberanikan diri) meminjam dana sebesar 10 juta rupiah (!) untuk keperluan renovasi rumah kontrakannya. Iye, Mbak gw gitu-gitu juragan kos/kontrakan juga, lho.

Tadinya gw udah mau pinjemin, suami juga ngizinin dan udah atur rencana buat ke bank ambil. But as a habit, gw hampir selalu nanya lagi ke Mama. Dan jrenggg, Mama kaget banget si Mbak kok berani amat minjem sebesar itu. Pegawai Mama aja paling gede minjemnya 1 juta! Setelah dinasihati, dan setelah mikir-mikir, iya juga ya, kok gw sampe rempong amat mesti ke bank ambil uang tabungan demi minjemin dia, yang entah sampe kapan bisa dilunasi, akhirnya gw mutusin buat menolak permintaannya, dan seperti saran Mama, menawarkan 1 juta saja untuk pinjaman. Ternyata tawaran gw ditolak oleh suaminya, tee hee.

Nah, sejak itulah, si Mbak mulai berani sering madol. Makin ke sini makin gila madolnya. Bisa setiap minggu – khususnya akhir minggu – dia bolos. Dan selalu ada aja alasannya. Dia ngurut lah, anaknya demam lah, sodaranya ada yang kawinan lah, ada yang meninggal lah, apa aja deh.

Kerjaannya juga mulai kurang beres. Beberapa kali gw nemuin ada titik-titik yang luput dia bersihin, baju juga gak sebersih dulu. Terakhir dia sempet gak masuk 5 hari, tiba-tiba, dengan alasan anaknya sunatan dan gak bisa ditinggal. Hari kelima, gw sms anaknya, minta dia masuk hari ini aja dulu, karena orang tua sudah mau pulang. Si Mbak memang masuk, tapi gak disangka, siangnya gw terima WA dari nomor anaknya. Intinya anaknya marah karena gw bilang izinnya kelamaan. Menurutnya ibunya kerja udah lama gak pernah libur, emangnya ibunya robot? Karena gw gak mau cari ribut, gw diem aja, tapi gw blok nomor tu anak. Besoknya gw kasih liat isi WA itu ke ibunya. Si Mbak kaget dan langsung nangis. Dia minta maaf, terus curcol deh. Sebenernya dari awal keluarga suaminya tidak setuju dia kerja sebagai PRT. Mereka malu, karena keluarga mereka semuanya sarjana, kok punya ipar pembokat. Lucu juga, karena suaminya si Mbak itu “cuma” karyawan upahan di sebuah bengkel sepeda kecil dekat pasar. Dan si suami ini sarjana ekonomi lhoooo. Well, intinya si Mbak emang udah dipaksa buat berhenti. Gw udah mulai punya firasat our relationship won’t be long.

Menjelang Idul Fitri, seperti biasa gw kasih dia THR, dan karena pas tanggalnya, gw juga bayar gajinya. Waktu itu, firasat gw makin kuat, dia gak akan balik lagi. Apalagi waktu gw iseng tanya, libur berapa lama? Dia agak gelagapan jawabnya, “Kurang dari seminggu lah. Ada ponakan yang mau nikah abis Lebaran.” Another wedding. Tapi ya sutra, gw masih coba berpikir positif.

H+5, H+6, H+7. Si Mbak belum muncul juga. Gw mulai yakin dengan firasat gw. Anaknya juga gak kasih kabar, dihubungi juga gak bisa. Akhirnya, H+9, pagi itu ada miskol dari nomor anaknya. Gak lama, sms masuk. Maaf cik, mama gak kerja lagi karena mau istirahat dan sudah kelamaan (kerja).

OK. Gw minta kunci rumah dibalikin. Siangnya, suaminya dateng anterin kunci. Gw tadinya pengen banget nagih utang (yang sebenernya udah dilunasi istrinya), tapi ya sudahlah, malas berpanjang urusan.

So, that’s it. Selesai sudah. Agak sedih dan kesal sih, kok dia gak dateng baek-baek kasih tahu. Udah gitu kan gw lagi hamil gede gini. Yeah well. Can’t expect sympathy, tho.

Anywayysssss…. Semoga gw kuat ngejalanin ini semua, semoga ada jalan keluar yang terbaik. Amin.

Advertisements